REZEKIMU, TIDAK AKAN MELEWATKANMU

August 30, 2022

 

Dari judulnya kayaknya bakalan berat nih pembahasan kali ini hehehe nggak kok, kebetulan ada sedikit cerita yang masih baru banget terjadi di hidup saya yang berkaitan tentang konsep rezeki. Saya paham setiap orang memandang konsep rezeki itu berbeda-beda. Ada yang pandangan rezekinya hanya fokus ke soal materi, ada yang fokus ke soal kesehatan, dan berbagai fokus rezeki lainnya. 

Saya juga (belum) jadi seorang manusia yang selalu penuh rasa syukur, terkadang masih ada mengeluhnya juga, masih ada menggerutunya juga, ngedumel juga. Padahal Alhamdulillah saya dalam keadaan sehat, kedua orang tua juga sehat, masih bisa makan kenyang, minum kopi, dan lain-lain.

Kemarin kebetulan ada sesuatu yang terjadinya cukup singkat banget, tapi sangat 'menggelitik' saya tentang konsep rezeki.


Jadi saya memang (agak) sering memasangkan counter ini di jari telunjuk saya. Fungsinya tentu saja sebagai alat penghitung dzikir, agar bisa berdzikir dimanapun dan kapanpun. InshaaAllah kedepannya semakin rutin melakukan hal ini, aamiin.

Bisa dilihat persis di sebelah alat counter ini, ada cincin saya. Ya saya memang pakai cincin di telunjuk, nggak ada alasan khususnya sih cuma ya karena ukuran cincin yang cukup besar jadi cuma muat di jari telunjuk saya, itupun masih terasa (sedikit) longgar hiks.. Oke, lanjut. Jadi kemarin sekitar jam dua siang, saya sedang duduk di sebuah coffee shop yang ada di lobby gedung kantor saya sendirian. Biasalah sambil merenung dan menikmati a cigarette dan dibarengi juga berdzikir dalam hati. Pikiran melayang kemana-mana ngalor ngidul sambil nungguin bos saya sampai di kantor.

Lagi seru-serunya mikirin ini itu, tiba-tiba ada telepon dari bos saya mengabarkan bahwa beliau sebentar lagi memasuki kawasan kantor. Yaudah dong saya langsung menghentikan pikiran saya yang sedang jalan-jalan tak tentu arah tujuannya (wkwk apasih), lalu bergegas menuju pintu masuk lobby utama.

Nah, sambil berjalan menuju pintu lobby, saya memang melepas alat counter itu secara terburu-buru kemudian saya masukkan ke kantong celana. Udah deh tuh saya menyambut bos saya datang, kemudian mengantar keruangannya seperti biasa. Meja kerja saya kebetulan berada tepat di depan ruangan bos saya. Baru aja posisi setengah duduk (nggak usah dibayangin please!), saya nyadar loh kok cincin di jari telunjuk saya nggak ada.

Auto panik dong yakhaaaaaannnnnnn...... masih inget banget saya gimana rasa paniknya sampe bikin tangan saya sedingin es. It's not about the price, but it's about who gave it to me, my mom!

Buru-buru saya ngecek kantong celana tempat saya naruh counter itu tadi, dan nggak ada! Oke makin panik. Saya mencoba tarik nafas kemudian hembuskan lagi, berusaha untuk mengurangi kepanikan. Setelah agak bisa sedikit berpikir, akhirnya memutuskan untuk balik ke lobby lagi (dari ruangan saya di lantai 33), untuk mencari cincin itu, dengan harapan mungkin aja nggak sengaja jatoh pas saya lepas alat counter tadi.

Sambil berusaha untuk tenang, saya menuju kebawah. Begitu keluar dari lift, saya pelan-pelan mulai menyisir jalan yang saya lewati tadi. Sebelum sampai ke lobby, saya bertemu dengan seorang cleaning service laki-laki sedang mengepel lantai.

"permisi mas, tadi udah ngebersihin dibagian sana (sambil saya menunjuk ke lantai lobby gedung) belum ya?"

"oh, belum bu. ada apa ya bu?"

"ehm begini mas, sepertinya cincin saya jatuh, kalau katemu tolong disimpankan ya"

"oh baik bu"

Kemudian saya melanjutkan perjalanan saya menyisir lantai lobby, sambil terus istighfar dalam hati. Udah pasrah banget mikirnya, kalau emang masih rezeki saya pasti Allah kasih jalan untuk ketemu. Udah dua kali muterin rute yang sama, saya nggak ketemu juga sama cincin itu. Yaudahlah, dengan langkah gontai saya berjalan menuju balik ke arah lift.

Dalem hati mikir *udah nggak rezeki saya kayaknya, yaudahlah mau gimana lagi*

Tiba-tiba si mas CS tadi manggil saya.

"bu, bu, ini bukan ya yang ibu cari?" sambil si mas CS nunjukin cincin saya.

Refleks langsung saya peluk si mas nya wkwk ya nggak dong!!! 

Refleks langsung saya hampir teriak "Alhamdulillah... makasih banyak mas"

Kemudian saya langsung ambil beberapa lembar uang dikantong celana saya, kembalian makan siang tadi, dan langsung saya berikan ke si mas CS. Ternyata seperti itu cara Tuhan bekerja memberikan rezeki kepada hambanya. Bahwa rezeki si mas CS dititipkan ke saya, dan sudah pasti rezeki tersebut akan selalu sampai ke pemiliknya.

Subhanallah, Walhamdulillah..



You Might Also Like

0 Post a Comment

i believe

i believe

wanna say something? please email me

Name

Email *

Message *